Friday, June 14, 2013

Budidaya Semangka Non Biji

Semangka merupakan buah yang mengandung banyak air, memiliki vitamin yang tinggi, kalsium dan kalori yang tinggi pula, Semangka sangat nikmat bila dikonsumsi di siang hari saat udara panas Semangka mampu memberi kesegaran bagi penikmatnya. Warna Merah atau Kuning memberi kesan yang sangat menggiurkan dan ingin segera menyantapnya bagi siapa pun yang melihatnya. Hampir semua orang sangat menyukai buah semangka apalagi Semangka tanpa (non) biji. Rasa manis dan kesegarannya membuat orang akan menikmati beberapa potong sekali makan. Karena Buah Semangka di konsumsi hampir semua lapisan masyarakat sehingga kebutuhan pasar akan buah Semangka sangat tinggi pula, ini merupakan kesempatan bagi Petani untuk membudidayakan Semangka.

Budidaya Semangka memiliki nilai ekonomi sangat tinggi, hampir sama dengan Budidaya Melon. Karena waktu tanam hingga panen buah semangka sangat singkat, lebih singkat daripada tanaman Padi maka ini merupakan peluang yang sangat bagus untuk Kawan Tani, sehinga perputaran ekonomi bakal lebih cepat dan menghasilkan banyak pendapatan.

Anda memiliki lahan terbengkalai yang luas mengapa tidak memanfaatkan lahan Bera itu untuk ditanami Semangka yang menjanjikan nilai ekonomi. Tentang cara menanam dan perawatannya anda tak perlu galau, karena di Internet sudah banyak teman teman Tani yang berbagi Artikel Budidaya Tanaman Semangka, Melon, Cabe, Sayuran dll. Berikut ini Infoting juga ingin berbagi Artikel Cara Budidaya Semangka Non Biji.

SYARAT TUMBUH TANAMAN SEMANGKA
Tanaman semangka memerlukan curah hujan antara 40-50 mm/bulan dengan ketinggian tempat optimal 300 mdpl. Selain itu, tanaman semangka membutuhkan intensitas sinar matahari penuh sepanjang hari tanpa naungan untuk membantu proses fotosintesis. Agar memperoleh kualitas buah yang tinggi, budidaya semangka membutuhkan suhu optimal berkisar 25-30 derajat C. Kelembaban udara yang terlalu tinggi akan mendorong perkembangan penyakit, terutama cendawan patogen.

Budidaya semangka membutuhkan tanah gembur dan subur untuk menopang pertumbuhan dan produksi optimum, seperti tanah dengan tekstur lempung berpasir serta kaya akan bahan organik. Oleh karena itu, pengolahan tanah secara intensif disertai penambahan pupuk organik dalam jumlah yang cukup merupakan faktor penting yang akan menentukan keberhasilan budidaya semangka. Jika penanaman semangka dilakukan di tanah berat, maka akan menekan laju pertumbuhan dan menyebabkan pecah buah. Air sangat dibutuhkan oleh tanaman ini karena 90% kandungan semangka terdiri dari air.

Lokasi pertanaman semangka sebaiknya bukan bekas lahan tanaman semangka atau tanaman sefamili. Minimal sudah diberakan selama 2 tahun untuk diperoleh hasil optimal.

PERSIAPAN TEKNIS BUDIDAYA SEMANGKA

Pengukuran pH tanah diperlukan untuk menentukan jumlah pemberian kapur pertanian pada tanah masam atau pH rendah (di bawah 6,5). Pengukuran bisa dilakukan dengan kertas lakmus, PH meter, atau cairan PH tester. Pengambilan titik sampel bisa dilakukan secara zigzag.

PELAKSANAAN BUDIDAYA SEMANGKA
Persiapan Lahan Budidaya Semangka

Persiapan lahan meliputi pembajakan dan penggaruan tanah, pembuatan bedengan, pemberian kapur pertanian sebanyak 1,5 ton/ha untuk pH tanah di bawah 6, pemberian pupuk kandang yang sudah difermentasi sebanyak 40 ton/ha dan pupuk NPK 15-15-15 sebanyak 1,5 ton/ha. Kemudian dilakukan pengadukan/pencacakan agar pupuk yang sudah diberikan bercampur dengan tanah.

Pembuatan bedengan dilakukan dengan cara mencangkul tanah di bagian parit kemudian menaikkan tanah tersebut ke bagian atas bedengan sehingga bedengan permukaan bedengan tersebut menjadi lebih tinggi. Bedengan debuat dengan lebar 5 meter, jarak antar bedengan  60 cm serta tinggi bedengan 40-60 cm. Langkah selanjutnya, tanah di bagian tengah bedengan dibagi menjadi dua bagian lalu diangkat ke masing-masing tepi bedengan sehingga kedua tepi bedengan akan membentuk bedengan tanam dengan lebar 1 meter. Dengan sistem ini, dalam satu bedengan selebar 5 meter terdapat dua bedengan tanam selebar 1 meter. Kedua bedengan tanam tersebut dibuat miring ke arah tengah, pada titik tengah pertemuan kedua bedengan tersebut dibuat saluran air selebar 20 cm, kedalaman 10 cm.

Setelah bedengan siap, persiapan selanjutnya adalah pemasangan mulsa PHP. Mulsa PHP dipasang pada bedengan tanam yang berada di masing-masing tepi bedengan, sedangkan pada bagian yang miring ke arah tengah bedengan ditutup rapat dengan jerami untuk menekan pertumbuhan gulma. Mulsa PHP yang digunakan berukuran 120 cm, sisi berwarna perak menghadap ke atas, sedangkan sisi berwarna hitam menghadap ke tanah. Pemasangan mulsa dilakukan saat terik matahari agar mulsa PHP mudah ditarik. Setelah mulsa terpasang dilakukan pembuatan lubang tanam di bagian tepi luar bedengan dengan jarak antar tanaman 60 cm. Masing-masing bedengan tanam terdapat satu baris lubang tanam.

Persiapan Pembibitan dan Penanaman Budidaya Semangka
Pada persiapan pembibitan dibutuhkan rumah atau sungkup pembibitan untuk melindungi bibit yang masih muda. Kemudian menyediakan media semai dengan komposisi 20 liter tanah, 10 liter pupuk kandang, dan 150 g NPK halus. Setelah itu media campuran dimasukkan ke dalam polibag semai.

Benih yang ditanam harus dipersiapkan dengan benar sehingga setelah ditanam di lahan tanaman semangka memiliki pertumbuhan optimal dan menghasilkan buah semangka berkualitas. Jumlah bibit semangka dengan persiapan lahan seperti di atas kurang lebih 8.000 tanaman/ha termasuk cadangan bibit penyulam. Kebutuhan benih kurang lebih 500-600 g. Sebelum melakukan penyemaian benih, sebaiknya benih direndam dalam larutan fungisida sistemik berbahan aktif simokanil atau metalaksil dengan dosis ½  dari dosis terendah yang dianjurkan pada kemasan selama  6 jam, baru kemudian benih disemai pada media. Untuk mempercepat perkecambahan benih permukaan media ditutup dengan kain goni (bisa juga menggunakan mulsa PHP) dan dijaga dalam keadaan lembab.

Pembukaan penutup permukaan media semai dilakukan apabila benih sudah berkecambah, baru kemudian benih disungkup menggunakan plastik transparan. Pembukaan sungkup dimulai pada jam 07.00 - 09.00, dan dibuka lagi jam 15.00-17.00. Umur 5 hari menjelang tanam sungkup harus dibuka secara penuh untuk penguatan tanaman. Penyiraman jangan terlalu basah dan dilakukan setiap pagi.  Penyemprotan dengan fungisida berbahan aktif simoksanil dan insektisida berbahan aktif imidakloprid pada umur 8 hss (hari setelah semai) dengan dosis ½ dari dosis terendah.

Bibit yang sudah memiliki 4 helai daun sejati siap untuk pindah tanam ke lahan. Penanaman sebaiknya dilakukan pada pagi hari sebelum jam 10.00 atau sore hari setelah jam 15.00 untuk menghindari tanaman mengalami stress tinggi akibat sengatan terik matahari. Cara penanaman dengan melepas bibit beserta medianya dari polybag semai. Lakukan dengan hati-hati agar media tidak pecah, setelah itu masukkan bibit ke dalam lubang tanam yang sudah dipersiapkan hingga leher akar tertutup tanah. Kemudian tanah di sekitar bibit dipadatkan menggunakan tangan. Usahakan posisi bibit setelah ditanam dalam keadaan tegak supaya tidak ada bagian bibit yang menyentuh mulsa. Untuk memudahkan pemeliharan, pastikan bibit dengan ukuran yang sama ditanam pada satu lokasi tertentu.

PEMELIHARAAN TANAMAN SEMANGKA

Pada budidaya semangka perawatan atau pemeliharaan tanaman harus dilakukan secara rutin semenjak setelah selesai penanaman hingga  buah semangka dipanen. Upaya pemeliharaan yang harus dilakukan antara lain penyulaman, pemangkasan dan pembentukan tajuk, sanitasi lahan dan pengairan, pemupukan susulan, pemeliharaan buah, serta pengendalian hama penyakit tanaman.

Penyulaman

Penyulaman paling lambat dilakukan pada umur 3 hari setelah tanam (HST) sampai dengan umur tanaman 10 hari. Tanaman yang sudah terlalu tua apabila masih terus disulam mengakibatkan pertumbuhan tidak seragam dan akan berpengaruh terhadap perawatan tanaman serta pengendalian hama penyakit.

Pemangkasan Dan Pembentukan Tajuk Tanaman Semangka
Pemangkasan merupakan  kegiatan membuang cabang yang tidak produktif untuk membentuk percabangan optimum. Kegiatan ini bertujuan untuk menyeragamkan pertumbuhan tanaman, menjamin proses produksi berlangsung maksimal, menekan resiko serangan hama penyakit, serta merangsang tumbuhnya tunas-tunas produktif.

Pada umur 10-12 HST tanaman semangka mulai membentuk 5-6 helai daun sejati. Tahap ini merupakan waktu yang sangat baik untuk melakukan pemangkasan bentuk. Pemotongan titik tumbuh dilakukan dengan menggunting sekitar 2 cm bagian paling pucuk dengan gunting yang dicelup larutan fungisida. Tujuan pencelupan gunting ke dalam larutan fungisida untuk menghindari infeksi penyakit setelah pemotongan, terutama serangan cendawan. Sisa pemotongan jangan sampai berserakan di lahan karena berpotensi menjadi penular penyakit, sisa potongan tersebut harus dikumpulkan dan dimusnahkan segera setelah kegiatan pemangkasan selesai. Pemangkasan pucuk atau titik tumbuh jangan sampai terlambat karena dampaknya justru menjadi kurang produktif.

Tunas baru akan muncul 4-5 hari setelah pemotongan pucuk. Setelah tunas baru membentuk 4-5 ruas, lakukan pemilihan 3 tunas yang pertumbuhannya cepat dan seragam, untuk terus dipelihara menjadi tunas produktif.  Ketiga tunas produktif tersebut diatur membentuk huruf W dengan jarak antar cabang 15-20 cm, arahkan menjalar sesuai arah kemiringan bedengan. Tunas atau cabang yang tidak terpilih dipotong menggunakan gunting yang dicelup ke dalam larutan fungisida. Sisa potongan tunas tersebut dikumpulkan dan segera dimusnahkan.

Agar hasil fotosintesi tidak digunakan untuk membentuk tunas tidak produktif, maka seluruh cabang sekunder di bawah ruas atau daun ke-14 dipotong, sebaiknya proses pemotongan dilakukan secara periodik.

Sanitasi Lahan dan Pengairan Budidaya Semangka
Sanitasi lahan merupakan kegiatan membersihkan kebun. Pada budidaya semangka kegiatan tersebut meliputi : pengendalian gulma/rumput, pengendalian air saat musim hujan sehingga tidak muncul genangan, pemusnahan ranting atau cabang bekas pemangkasan tanaman, serta pencabutan dan pemangkasan bagian tanaman yang terserang hama penyakit. Kegiatan sanitasi lahan pada budidaya semangka bertujuan untuk menjamin proses produksi berlangsung secara maksimal dengan menekan resiko serangan organisme pengganggu tanaman serta menekan persaingan dengan gulama untuk mendapatkan sinar matahari dan unsur hara.

Tanaman semangka pada dasarnya tidak membutuhkan air yang terlalu banyak. Walaupun demikian proses fotosintesis sangat membutuhkan air. Oleh karena itu, pemberian air yang tepat dan efisien akan menghemat biaya sekaligus menghasilkan produksi yang optimal. Pengairan atau irigasi adalah kegiatan memberi air sesuai kebutuhan tanaman di daerah perakaran tanaman dengan air yang memenuhi standar. Proses pengariran dilakukan pada waktu, cara, dan jumlah yang tepat untuk menjamin kebutuhan air bagi tanaman sehingga pertumbuhan dan proses produksinya berjalan dengan baik.

Pada saat sebelum tanam dan setelah tanam, bibit disiram cukup basah agar bibit tidak stress kekeringan dan dapat segera beradaptasi dengan kondisi di lahan. Tiga hari setelah tanam lakukan pengontrolan, jika terjadi kekeringan maka tanaman yang baru dipindah ke lahan harus sgera diairi. Hal ini perlu diperhatikan karena pada fase-fase ini akar tanaman belum tumbuh dan masih pada tahap penyesuaian dengan kondisi di lahan. Pada musim kemarau pengairan dilakukan dua hari sekali sampai menjelang berbunga, atau sekitar 21 HST. Menjelang pembungaan atau sebelum bunga mekar perlu dilakukan penggenangan lahan setiap hari agar bunga tidak gugur. Setelah memasuki proses pembungaan sebaiknya lahan tidak diairi agar pembentukan buah tidak terganggu dan buahnya tidak mudah pecah.

Pada saat buah sebesar telur ayam perlu dilakukan pengairan, hal ini bertujuan untuk menjaga kelambaban lahan agar tetap stabil dan ukuran buah bisa optimal. Setelah dilakukan seleksi buah, kelembaban lahan perlu dijaga sampai sekitar 23 hari dari bunga mekar. Fase ini merupakan fase pembentukan buah, apabila kekurangan air kulit buah akan mengeras, kemudian setelah diairi kembali buah akan banyak yang pecah dan membusuk. Setelah 24 hari semenjak pembungaan, pengairan sedikit demi sedikit harus dikurangi. Hingga 10 hari menjelang panen pengairan dihentikan agar lahan kering dengan maksud untuk memperoleh kadar gula yang tinggi dalam buah semangka, serta memudahkan panen.

Pemupukan Susulan
Tanaman semangka merupakan tanaman yang berumur pendek. Disamping itu, pertumbuhan tanaman semangka sangat cepat. Pemberian pupuk dasar pada saat persiapan lahan masih belum mencukupi untuk produksi optimal. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemberian unsur hara tambahan pada tanaman. Tujuannya untuk memenuhi nutrisi tanaman sehingga menjamin pertumbuhan tanaman secara optimal dan menghasilkan produksi dengan mutu yang memenuhi standar.

Pupuk akar diberikan dengan cara pengocoran. Pupuk susulan pertama diberikan pada umur 5 hst menggunakan pupuk NPK 15-15-15 dengan dosis 3kg NPK 15-15-15 dan 1kg ZK dilarutkan dalam 200lt air, untuk 1000 tanaman, tiap tanaman diberikan 200ml.

Pupuk susulan kedua diberikan pada umur 15 hst menggunakan pupuk NPK 15-15-15 dengan dosis 4kg NPK 15-15-15 dan 2kg ZK dilarutkan dalam 200lt air, untuk 1000 tanaman, tiap tanaman diberikan 200ml.

Pupuk susulan ketiga diberikan setelah seleksi buah (25-30 hst) menggunakan pupuk NPK 15-15-15 dengan dosis 4kg NPK 15-15-15 dilarutkan dalam 200lt air, untuk 1000 tanaman, tiap tanaman diberikan 200ml.

Pupuk susulan keempat diberikan 7-10 hari setelah pemupukan ketiga menggunakan pupuk NPK 15-15-15 dengan dosis 4kg NPK 15-15-15 dilarutkan dalam 200lt air, untuk 1000 tanaman, tiap tanaman diberikan 200ml.

Pemeliharaan Buah Semangka

Buah yang sudah terbentuk perlu diseleksi dan dipelihara agar pertumbuhan ukurannya maksimal sesuai deskripsi pada varietas dan mencapai standar mutu yang ditetapkan oleh pasar yang akan dituju. Langkah pemeliharan buah mencakup seleksi buah dan pembalikan buah. Seleksi buah ditunjukan untuk mendapatkan buah yang pertumbuhannya paling optimum dan bentuknya sempurna. Untuk varietas semangka yang berukuran besar, sebaiknya dipilih 1 buah yang memiliki pertumbuhan paling baik. Seleksi buah dilakukan ketika buah yang terbentuk sudah berukuran sebesar telur ayam. Pilih satu diantara buah yang terbentuk pada 3 cabang. Kriteria buah yang dipilih adalah buah yang memiliki pertumbuhan paling bagus. Bila pertumbuhannya seragam, pilih dari cabang yang paling vigor. Untuk varietas yang memiliki bobot buah kecil kurang dari 2 kg, pada satu tanaman dapat dibesarkan 2-3 buah. Buah yang akan dibesarkan dipilih yang berada pada cabang yang berbeda dengan posisi ruas yang seragam, yaitu pada ruas 13-15 untuk mendapatkan buah yang seragam.

Pemotongan terhadap buah yang tidak lolos seleksi dilakukan pada saat cuaca panas setelah pukul 09.00. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari infeksi penyakit pada bekas potongan buah. Buah yang akan dibuang dipotong menggunakan gunting yang sudah terlebih dahulu direndam dalam larutan fungisida. Buah semangka hasil potongan dikumpulkan dan segera dimusnahkan.

Pembalikan buah merupakan kegiatan membalik buah agar bagian buah yang berada di bawah bertukar posisi dengan bagian buah yang berada di atas. Hal ini bertujuan untuk mengurangi kelembaban yang berlebiah pada salah satu sisi buah semangka dan memberikan penyinaran berimbang pada seluruh bagian buah.

Untuk pengendalian Hama dan Penyakit Semangka hampir sama dengan penyakit dan hama yang menyerang Melon, Silahkan anda lihat diartikel kami Budidaya Melon

PANEN

Panen merupakan kegiatan memetik buah yang telah siap panen atau mencapai kematangan optimal sesuai dengan standar yang ditentukan pasar. Tujuannya adalah untuk memperoleh hasil sesuai dengan tingkat kematangan buah. Umumnya produk hortikultura merupakan produk yang cepat sekali rusak. Meskipun mutunya bagus, tetapi jika pemanenan dilakukan dengan tidak benar maka akan menurunkan kualitasnya. Penentuan saat panen didasarkan pada umur ketika terjadi penyerbukan. Panen dilakukan sekitar 27-30 hari setelah penyerbukan. Selain itu, panen juga dapat ditentukan dengan melihat ciri-ciri fisik buah sebagai berikut :
  1. Warna dan tekstur kulit buah terlihat bersih, jelas, dan mengkilap.
  2. Sulur kecil yang berada dibelakang tangkai buah telah berubah warna menjadi cokelat tua serta mengering.
  3. Bila buah diketuk dengan jari terdengar suara agak berat.
  4. Tangkai buah mengecil hingga terlihat tidak sebanding dengan ukuran buah itu sendiri.
  5. Bagian buah yang terletak di atas landasan berubah warna dari putih menjadi kuning tua.

Untuk menjaga kualitas buah yang dicapai selama masa produksi, buah yang siap panen harus segera dipetik dengan tepat. Hal-hal yang perlu dilakukan antara lain :
  • Panen sebaiknya dilakukan pada pagi hari untuk memperoleh buah yang lebih manis dan tahan simpan. Panen pada sore hari juga dapat dilakukan asal tidak hujan atau sehabis hujan.
  • Tangkai buah dipotong sekitar 3-5 cm dari pangkal buah.
  • Buah yang selesai dipanen dikumpulkan dalam keranjang, diberi alas dan diletakkan di tempat yang tidak terkena sinar matahari.

Indonesia memiliki lahan pertanian yang subur dengan iklim tropis menjadikan hampir semua tanaman Hortikultura seperti buah dan sayuran dapat tumbuh subur. Infoting mendukung penyebaran informasi pertanian, teknik budidaya, bisnis pertanian maupun pengolahan hasil pertanian. bagi teman teman yang membutuhkan tips atau solusi tentang pertanian bisa menyampaikan request di komentar atau kirim email ke caharselo@gmail.com

Reaksi:

1 comment:

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Budidaya Semangka Non Biji.
    memang sektor pertanian bagian budidaya Buah di indonesia menjadi salah satu penghidup ekonomi rakyat.
    oleh karena itu saya sangat tertarik dengan topik anda, saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Ekonomi Pertanian yang bisa anda kunjungi di Ekonomi Pertanian

    ReplyDelete

Silahkan Berkomentar, Terkait Artikel ini...