Friday, February 10, 2012

Sejarah Asal Usul Valentine Days

Sahabat Chens, Pada kesempatan ini Chen Blog akan memberikan sedikit ulasan tentang Sejarah atau Asal Usul Valentine Days. Hari Valentine (St. Valentine's Day) atau biasa disebut juga sebagai hari kasih sayang yg jatuh pada tanggal 14 Febuari. Hari tersebut sangat populer di negara-negara Eropa dan Amerika. Pada hari itu terutama kaum remaja merayakan dengan hura-hura. Mereka datang ke pesta-pesta, berdansa semalam suntuk, saling memberi hadiah coklat, dan kegiatan-kegiatan yang berbau maksiat lainnya. Bahkan hal-hal yang hanya boleh dikerjakan oleh pasangan suami-istri juga mereka lakukan. (Naudzubillah min dzalik) 
jangan sampai dilakukan yaa sahabat Chen's.

Bagaimana dengan kita di Indonesia? Berdasarkan pantauan Chen Chen Tampaknya tidak jauh berbeda dengan remaja-remaja luar negeri sana. Mereka yang notabenenya muslim-muslimah, menjiplak habis-habisan perilaku permisif dan serba halal yang dilakukan oleh orang barat. Hal ini, tentu saja sangat memprihatinkan karena kalau dilihat dari latar belakang sejarah perayaan Valentine bukan bersal dari ajaran Islam. Tapi bukan hanya itu masalahnya. Akan tetapi perayaan Valentine selalu dibarengi dengan kegiatan-kegiatan yang mubazir, berbau jahiliah dan cenderung kepada kemaksiatan. Astagfirrullah...

Ketahuilah sahabat Chen's bahwa : Secara etimologis Valentine berasal dari kata Valentinus yang artinya adalah suatu kartu ucapan selamat yang dikirimkan kepada orang-orang yang disayangi, baik yang benar-benar disayangi atau pura-pura disayangi.

Sahabat chen's inilah sejarah asal usulnya valentine days : Berdasarkan artikel yang dikutip dari Webster's New 20th Century Dictionary perayaan Valentine berasal dari perayaan Lupercali. Yaitu upacara ritual yang dilakukan oleh orang-orang Romawi kuno setiap tanggal 15 Februari sebagai penghormatan kepada Lupercus dewa padang rumput yang dideskripsikan mempunyai tanduk, kaki, dan telinga seperti kambing. Pada perayaan itu nama-nama wanita dimasukkan kedalam jambangan bunga. Setiap pria yang hadir mengambil secarik kertas. Wanita yang namanya tertera dalam kertas itu menjadi teman kencannya semalam suntuk.

Astagfirrullah...

Kemudian pada tahun 469 pihak gereja yakni Paus Celecius merubah menjadi tanggal 14 Februari untuk mengenang kematian seorang pendeta yang bernama Saint Valentine yang tewas sebagai martir pada abad III (martir adalah istilah yang dipakai untuk orang-orang yang mati mempertahankan prinsip-prinsipnya) dan menetapkan menjadi Saint Valentine's Day. Pastor Valentine ditangkap dan dipenjara karena menentang kebijakan kaisar Romawi (Cladius II) yang melarang pemuda-pemudi untuk menikah. Sang kaisar menginginkan pemuda-pemuda yang lajang untuk menjadi tentara dan pergi berperang. Tetapi sang pastor malah dengan diam-diam menikahkan sepasang muda-mudi. Hal ini diketahui oleh sang kaisar. Bukan main marahnya sang kaisar, akibatnya sang pastor mengakhiri hidupnya dengan tanpa kepala (dipancung) pada tanggal 14 Februari 269.

Ketika pastor Valentine dipenjara, banyak surat-surat simpati dari para pemuda yang sedang kasmaran yang ditujukan kepadanya. Melalui surat itulah mereka mengungkapkan perasaan sayangnya kepada kekasihnya dan berharap mereka bisa menikah.

Bagaimana sahabat? sekarang tergantung keyakinan kepercayaan anda saja. Mengucapkan selamat valentine saja boleh asalkan tidak berlebihan, bukankah kita berkasih sayang dapat dilakukan sepanjang waktu, anywhere... anytime...

Selamat berbagi kasih sayang dengan sesama, bukankah muslim satu dengan yang lain adalah saudara. Tidak ada perbedaan dan tidak ada yang lebih mulya kecuali nilai ketaqwaan yang hanya Allah yang mengetahuinya.

Reaksi:

1 comment:

  1. dengan menyebut nama ALLAH yang maha besar jnganlah kita bagi kaum muslimin muslimat terjebak dengan ajaran sesat orang kafir na uzhu billah......

    ReplyDelete

Silahkan Berkomentar, Terkait Artikel ini...